Sabtu, 29 Januari 2011

NYERI PUNGGUNG
JaVa  InFo  *


* Salah satu penyebab nyeri punggung adalah HNP (hernia nukleus pulposus) yang dikenal oleh masyarakat sebagai “saraf terjepit”. Penyakit ini cukup banyak dijumpai dan relatif mudah cara menentukan diagnosisnya.


          *  HNP adalah suatu keadaan di mana isi bantalan ruas tulang belakang menonjol ke luar ke arah rongga yang terdapat di dalam tulang belakang; rongga ini berisi sumsum (saraf) tulang belakang. Tonjolan HNP tersebut dapat menyebabkan penekanan pada saraf tulang belakang dan saraf tepi (yaitu, saraf yang berasal dari saraf tulang belakang).

           * Seperti halnya nyeri punggung, HNP paling sering terjadi di daerah punggung bawah. HNP di daerah leher hanya sekitar 8% dari seluruh kasus HNP, sementara di daerah punggung atas lebih jarang terjadi.

Anatomi
            Tulang belakang tersusun atas ruas-ruas tulang yang dihubungkan menjadi satu kesatuan melalui persendian, mulai dari daerah leher sampai tulang ekor. Ruas tulang yang di atas dihubungkan dengan ruas di bawahnya oleh sebuah bantalan yang disebut diskus intervertebralis (Gambar 1).

Gambar 1. Bantalan dan ruas tulang belakang.
Tepat di belakang ruas dan bantalan tulang belakang terdapat sebuah rongga (saluran) yang memanjang dari dasar tengkorak ke arah bawah menuju tulang ekor. Rongga ini berisi saraf (sumsum) tulang belakang yang merupakan perpanjangan dari otak yang berada di dalam tengkorak (Gambar 2).

Gambar 2. Rongga tulang belakang berisi saraf.

Di dalam bantalan ruas tulang belakang (diskus intervertebralis) tersebut terdapat suatu bahan pengisi seperti jeli kenyal yang disebut nukleus pulposus. Bantalan tersebut berfungsi seperti “shock breaker” (peredam getaran) dan memungkinkan tulang belakang dapat bergerak lentur.
Jika nukleus pulposus tersebut keluar dari dalam bantalan melalui dinding bantalan yang lemah, maka nukleus pulposus masuk ke dalam rongga ruas tulang belakang; keadaan inilah yang disebut hernia nukleus pulposus (HNP). Tergantung besar kecilnya, HNP dapat menyebabkan penekanan pada saraf tulang belakang dan saraf tepi (Gambar 3).

Gambar 3. HNP dapat menekan saraf tulang belakang.

Penyebab
            HNP terjadi akibat keluarnya nukleus pulposus dari dalam bantalan tulang belakang. HNP sering terjadi pada usia 30-50 tahun, meskipun juga banyak dialami oleh para orang tua.
            Ada tiga faktor yang membuat seseorang dapat mengalami HNP, yaitu (1) gaya hidup, seperti merokok, jarang atau tidak pernah berolah raga dan berat badan yang berlebihan, (2) pertambahan usia, dan (3) memiliki kebiasaan duduk atau berdiri yang salah, yaitu membungkuk dan tidak tegak.
            Ketiga faktor tersebut, apabila ditambah dengan cara mengangkat benda yang keliru, yaitu cara mengangkat benda di mana punggung membungkuk ke depan meningkatkan resiko seseorang mengalami HNP, karena tekanan yang diterima oleh bantalan tulang belakang akan meningkat beberapa  kali tekanan normal.
            Cara mengangkat yang benar adalah dengan jalan menekuk lutut ke arah depan, sementara punggung tetap dipertahankan dalam posisi tegak, tidak membungkuk. Para pekerja kasar atau yang banyak menggunakan otot-otot punggung untuk bekerja memiliki resiko yang lebih besar mengalami HNP.

Gejala Klinis
            Gejala klinis HNP berbeda-beda tergantung lokasinya. HNP di daerah leher lazim menimbulkan gejala berupa nyeri saat leher digerakkan, nyeri leher di dekat telinga atau di sekitar tulang belikat, dan nyeri yang menjalar ke arah bahu, lengan atas, lengan bawah dan jari-jari. Selain nyeri, juga dapat ditemukan rasa kesemutan dan tebal di daerah yang kurang lebih sama dengan rasa nyeri tersebut.
            Di daerah punggung bawah, gejala klinis HNP menyerupai HNP leher. Rasa nyeri terasa di daerah pinggang, pantat dan menjalar ke arah paha, betis dan kaki. Seringkali juga terasa sensasi kesemutan dan tebal pada salah satu atau kedua tungkai bawah.
            Gejala-gejala HNP tersebut lazim timbul perlahan-lahan dan semakin terasa hebat jika duduk atau berdiri dalam waktu lama, pada waktu malam hari, setelah berjalan beberapa saat, pada saat batuk atau bersin, serta ketika punggung dibungkukkan ke arah depan. Gejala klinis pada setiap pasien berbeda-beda tergantung pada lokasi dan derajadnya.
            HNP pada punggung bawah di daerah yang disebut L1-L2 dan L2-L3 menyebabkan nyeri  dan rasa tebal pada sisi depan-samping luar paha. Juga dapat terjadi kelemahan otot-otot untuk menggerakkan sendi paha ke arah perut. HNP di daerah ini jarang terjadi dibanding daerah punggung bawah yang lain.
            HNP di daerah L3-L4 menimbulkan nyeri di daerah pantat, sisi samping luar  paha dan sisi depan betis. Rasa tebal atau kesemutan dapat dirasakan pada sisi depan betis.
            Di daerah L4-L5, HNP menyebabkan nyeri di daerah pantat, sisi belakang paha, sisi depan-samping luar betis dan punggung kaki. Rasa kesemuatan terasa di daerah depan-samping luar betis sampai ke daerah punggung kaki. Sementara HNP L5-S1 mengakibatkan nyeri di daeran pantat, sisi belakang paha dan betis sampai ke tumit serta telapak kaki. Rasa tebal dan kesemutan terasa di daerah betis sampai telapak kaki. HNP di kedua daerah ini (yaitu, L4-L5 dan L5-S1) paling sering terjadi.
            Pada kasus yang ektrem, HNP di daerah punggung bawah dapat menyebabkan penekanan sekelompok serabut saraf yang disebut “kauda equina” (bahasa latin yang berarti “ekor kuda”). HNP ini disebut sebagai “sindrom kauda equina” dengan gejala-gejala nyeri, kesemuatan, rasa tebal, serta kelemahan atau kelumpuhan kedua tungkai. Gejala-gejala tersebut juga disertai ketidak-mampuan menahan kencing (mengompol) dan buang air besar. Sindrom ini merupakan suatu keadaan yang serius dan gawat, serta membutuhkan tindakan pembedahan secepatnya.

Diagnosis
            Selain berdasarkan gejala-gejala yang dialami oleh penderita, cara terbaik untuk mengetahui ada tidaknya HNP adalah dengan melakukan pemeriksaan MRI (Gambar 4). Selain itu, untuk memastikan bahwa HNP yang ditemukan pada MRI memang menjadi penyebab keluhan penderita, perlu dilakukan pemeriksaan EMG (pemeriksaan fungsi hantaran saraf).
            Perlu diketahui bahwa HNP tidak terlihat pada foto rontgen biasa. Pada pasien HNP, foto rontgen dilakukan bukan untuk menentukan ada tidaknya HNP, tetapi untuk mengesampingkan kelainan-kelainan lain (selain HNP) yang dapat mengakibatkan nyeri punggung.

Gambar 4. Hasil MRI pada HNP leher (a), HNP punggung atas (b) dan HNP punggung
                  bawah (c).


Pengobatan

            Sebagian besar HNP dapat diobati dengan pengobatan tanpa operasi, terutama jika ditemukan secara dini. Kasus yang telah lama dan berat biasanya memerlukan tindakan operasi.
Pengobatan non-bedah meliputi istirahat berbaring jika nyeri benar-benar berat. Istirahat sebaiknya tidak lebih dari 2 hari karena jika lebih lama akan memperlemah otot-otot punggung. Selain istirahat, nyeri dapat dikurangi dengan obat-obat antinyeri.
Fisioterapi sangat bermanfaat, khususnya pada keadaan nyeri akut (mulai timbul atau bertambah berat secara mendadak). Fisioterapi dapat berupa diatermi untuk membuat otot punggung rileks dan TENS (transcutaneous electrical nerve stimulation) untuk mengurangi nyeri.
Senam punggung untuk memperkuat otot punggung sangat bermanfaat mengurangi nyeri. Traksi (tarikan punggung dengan beban) tidak dianjurkan untuk HNP.
            Para ahli sepakat bahwa waktu yang diperlukan untuk menilai apakah pengobatan non-bedah berhasil atau tidak adalah 3-6 minggu. Jika tidak berhasil, maka pembedahan perlu dilakukan untuk menyembuhkan HNP.
            Jadi operasi perlu dilakukan jika telah dilakukan pengobatan non-bedah selama paling lama 6 minggu dan tidak menunjukkan hasil yang diharapkan. Pembedahan juga perlu dilakukan pada HNP yang sudah terjadi bertahun-tahun, apalagi bila telah terjadi kelemahan pada otot-otot anggota gerak agar tidak terjadi kelumpuhan yang lebih berat.
            Operasi pada HNP dilakukan untuk mengambil bantalan ruas tulang belakang yang menonjol sehingga menghilangkan penekanan dan jepitan pada saraf tulang belakang (Gambar 5). Hasil operasi yang dilakukan secara dini lebih baik dibanding operasi yang dilakukan terlambat, terutama apabila telah terjadi gangguan saraf yang berat, seperti kelemahan dan kelumpuhan anggota gerak.

Gambar 5. Operasi pengambilan HNP.

Pencegahan
            Pencegahan terjadinya HNP dapat dilakukan dengan menghilangkan faktor-faktor resiko seperti telah dijelaskan pada bagian “Penyebab” di atas. Selain itu, upaya-upaya untuk memiliki “punggung sehat”,  perlu dicermati dan dipraktikkan.



*dr. Bambang Kisworo, SpOT., FAAOS., FICS., Spesialis Orthopaedi & Traumatologi
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Bagi pembaca yang ingin mendapatkan informasi dan layanan lebih lanjut dari dr. Bambang, dapat menghubungi Lia, asisten pribadinya di hotline 085 228 435 435.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar